Kepribadian yang Menarik Sebelum Kenabian - LPM Garda Media USU | Portal Berita Kampus

Kepribadian yang Menarik Sebelum Kenabian

Share This
Pada diri Rasulullah Saw., telah terhimpun sekian banyak kelebihan yang dimiliki oleh manusia dari 
berbagai lapisan masyarakat selama hidupnya. Beliau memiliki pemikiran yang jitu, pandangan yang
lurus,kecerdasan, dan akhlak yang mulia.

Beliau sangat suka berdiam diri dalam waktu yang lama untuk mengamati, memusatkan pikiran, dan 
menggali kebenaran. Dengan pandangannya yang jernih, beliau membaca dan menganalisis lembar-lembar kehidupan dan kondisi masyarakat sekitarnya. Beliau merasa risih dengan berbagai khurafat 
yang merajalela dan berusaha untuk menjauhinya.

Beliau tidak mau meminum khamar, tidak mau memakan daging hewan yang disembelih sebagai
persembahan kepada berhala dan tidak mau menghadiri ritual penyembahan tersebut serta berbagai
kegiatan buruk lainnya.  Bahkan beliau sudah menghindarinya sejak masih kecil. Tiada yang paling beliau benci selain menyembah patung.

Tidak diragukan lagi bahwa takdir akan kenabian nantinya, telah menggiring beliau agar senantiasa
terpelihara dari keburukan. Jika saja ada kecenderungan jiwa yang tiba-tiba menggelitik untuk mencicipi sebagian kesenangan dunia atau mengikuti tradisi yang tidak terpuji, Allah pun akan segera memberi pertolongan kepada beliau agar menjauhi hal-hal tersebut.

Ibnu Atsir meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw., pernah bersabda sebagai berikut :
Tidak pernah terlintas dalam benakku suatu keinginan untuk mengikuti kebiasaan yang dilakukan
orang orang jahiliah kecuali hanya dua kali. Namun kemudian Allah menjadi penghalang antara
diriku dankeinginan tersebut. Setelah itu aku tidak lagi memiliki keinginan sedikitpun hingga  Allah memuliakanku dengan risalah-Nya.

Suatu malam aku pernah berkata kepada seorang pemuda yang sedang menggembala kambing
bersamaku di sebuah bukit di Mekkah, “Tolong awasilah kambing-kambing gembalaanku karena
aku hendak pergi ke Mekkah untuk berjaga malam, sebagaimana yang dilakukan para pemuda lain.”

“Aku akan melaksanakannya,” Kata pemuda rekanku itu.

Akupun beranjak pergi. Di samping rumah pertama yang kulewati di Mekkah, aku mendengar suara
 tabuhan rebana.

“Ada apa ini?” Aku bertanya.

Orang yang aku tanya menjawab, “Pesta pernikahan Fulan dan Fulanah.”

Aku ikut duduk-duduk dan mendengarkan. Namun, Allah menutup telingaku dan aku langsung
tertidur hingga aku terbangun karena sengatan matahari keesokan harinya. Aku kembali
menemui rekanku dan dia langsung menanyakan keadaanku. Aku pun menceritakan apa yang
 terjadi.

Pada malam lainnya, aku berbuat hal yang sama. Namun lagi-lagi aku mengalami kejadian yang 
sama seperti malam sebelumnya. Lalu setelah itu aku tidak ingin lagi berbuat hal yang sia
-sia. Rasulullah mempunyai keistimewaan di kalangan kaumnya dengan akhlak-akhlak 
terpuji. Rasulullah Saw., adalah sosok orang yang paling mulia akhlaknya di lingkungan 
kaumnya, paling terhormat dalam pergaulan sesamanya,  paling setia terhadap janji, paling 
terjaga jiwanya,dan paling bisa dipercaya. Itulah mengapa Rasulullah Saw., dijuluki Al Amin 
karena pada beliau terhimpun semua keutamaan yang dimiliki manusia.

Tokoh Ummul Mukminin, Khadijah, mengungkapkan, “Beliau membawa bebannya sendiri , menyan-
tuni orang miskin, menjamu tamu, dan menolong siapapun yang hendak menegakkan kebenaran.”

Sumber : Sirah Nabawiyah Syaikh Shafiyurrahman Al Mubarakfury






Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Pages